Tagged: Believe Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • Amelia Rozianty 9:01 PM on March 30, 2010 Permalink | Reply
    Tags: Believe, , Trust   

    Kandang cuma buat binatang 

     

    Menurut rumusnya, kandang bersifat membatasi. Jika kita seekor binatang yang mencari tempat untuk bersarang, batasan seperti itu menyatakan rasa aman. Tetapi jika kita seorang manusia yang hidup bersama manusia lain, kandang bisa berarti hilangnya harapan dan kepercayaan, ketidakmampuan untuk tumbuh, berkurangnya cinta dan bertambahnya pengasingan. Kandang bukan untuk manusia, menempatkan seorang manusia dalam kandang akan bisa menyakitkan. Ketika dua pihak saling menghambat dengan mengekang pasangannya dan menolak kemungkinan perubahan, maka kekesalan yang relatif tidak penting bisa menjadi batu sandungan besar.

    Tapi, kita mudah sekali untuk tergelincir untuk melakukan hal ini, terutama jika hubungan asmara sudah belangsung agak lama. Kita menggunakan sifat atau perilaku yang ditunjukkan oleh pasangan kita di masa lalu dan memproyeksikannya ke masa kini dan masa depan kita. Kita tidak lagi melihat kenyataan karena membiarkan dugaan negatif mengaburkan penglihatan. Bahkan jika pasangan kita berubah, kita tidak melihat atau menerimanya.

    Kita bisa memilih untuk melakukan hal yang lebih baik. Mulailah dengan mengingat bahwa perubahan adalah satu-satunya hal yang tetap dalam hidup. Sepanjang hidup berlangsung, perubahan yang tidak terelakkan bisa disalurkan ke arah yang konstruktif. Perlu diingat bahwa hidup di ruang yang membatasi bisa sungguh – sungguh menghambat pertumbuhan fisik seseorang.  Sama halnya dengan pertumbuhan mental. Dengan tidak memberikan ruang bagi pasangan kita untuk tumbuh, kita benar – benar membatasi pasangan kita. Sikap ini akan memangkas kemampuan kita untuk memberi dan menerima cinta.

    Bila kita menolak godaan untuk mengekang pasangan, kita menyuburkan salah satu kekuatan positif yg paling berdaya. Kita menunjukkan kepercayaan pada kebaikan yang ada pada diri pasangan kita. Kita meletakkan harapan pada potensi pasangan kita untuk perubahan yang positif. Dan kita mewujudkan cinta kedalam tindakan yang bermakna 🙂

    Advertisements
     
  • Amelia Rozianty 12:09 AM on December 16, 2009 Permalink | Reply
    Tags: Believe, , , , Pray   

    Chatting dengan Tuhan 

     

    BUZZ !!

    TUHAN : Kamu memanggilKu ?!

    AKU: Memanggilmu ?! Tidak, Ini siapa ya ?!

    TUHAN : Ini TUHAN. Aku mendengar doamu. Jadi Aku ingin berbincang – bincang denganmu.

    AKU: Ya, saya memang sering berdoa, hanya agar saya merasa lebih baik. Tapi sekarang saya sedang sibuk, sangat sibuk.

    TUHAN : Sedang sibuk apa ?! Semut juga sibuk.

    AKU: Nggak tau ya. Yang pasti saya tidak punya waktu luang sedikitpun. Hidup jadi seperti diburu-buru. Setiap waktu telah menjadi waktu sibuk.

    TUHAN : Benar sekali. Aktifitas memberimu kesibukan. Tapi produktifitas memberimu hasil. Aktifitas memakan waktu, produktifitas membebaskan waktu.

    AKU: Saya mengerti itu. Tapi saya tetap tidak dapat menghidarinya. Sebenarnya, saya tidak mengharapkan Tuhan mengajakku chatting seperti ini.

    TUHAN : Aku ingin memecahkan masalahmu dengan waktu, dengan memberimu beberapa petunjuk. Di era internet ini, Aku ingin menggunakan medium yang lebih nyaman untukmu daripada mimpi, misalnya.

    AKU: OKE, sekarang beritahu saya, mengapa hidup jadi begitu rumit ?!

    TUHAN : Berhentilah menganalisa hidup. Jalani saja. Analisa-lah yang membuatnya jadi rumit.

    AKU: Kalau begitu mengapa kami manusia tidak pernah merasa senang ?!

    TUHAN : Hari ini adalah hari esok yang kamu khawatirkan kemarin. Kamu merasa khawatir karena kamu menganalisa. Merasa khawatir menjadi kebiasaanmu. Karena itulah kamu tidak pernah merasa senang.

    AKU: Tapi bagaimana mungkin kita tidak khawatir jika ada begitu banyak ketidakpastian.

    TUHAN : Ketidakpastian itu tidak bisa dihindari. Tapi kekhawatiran adalah sebuah pilihan.

    AKU: Tapi, begitu banyak rasa sakit karena ketidakpastian.

    TUHAN : Rasa Sakit tidak bisa dihindari, tetapi Penderitaan adalah sebuah pilihan.

    AKU: Jika Penderitaan itu pilihan, mengapa orang baik selalu
    menderita ?!

    TUHAN : Intan tidak dapat diasah tanpa gesekan. Emas tidak dapat dimurnikan tanpa api. Orang baik melewati rintangan, tanpa menderita. Dengan pengalaman itu, hidup mereka menjadi lebih baik bukan sebaliknya.

    AKU: Maksudnya pengalaman pahit itu berguna ?!

    TUHAN : Ya. Dari segala sisi, pengalaman adalah guru yang keras. Guru pengalaman memberi ujian dulu, baru pemahamannya.

    AKU: Tetapi, mengapa kami harus melalui semua ujian itu ?! Mengapa kami tidak dapat hidup bebas dari masalah ?!

    TUHAN : Masalah adalah Rintangan yang ditujukan untuk meningkatkan kekuatan mental. Kekuatan dari dalam diri bisa keluar dari perjuangan dan rintangan, bukan dari berleha-leha.

    AKU: Sejujurnya ditengah segala persoalan ini, kami tidak tahu
    kemana harus melangkah…

    TUHAN : Jika kamu melihat keluar, maka kamu tidak akan tahu kemana kamu melangkah. Lihatlah ke dalam. Melihat keluar, kamu bermimpi. Melihat ke dalam, kamu terjaga. Mata memberimu penglihatan. Hati memberimu arah.

    AKU: Kadang-kadang ketidakberhasilan membuatku menderita. Apa yang dapat saya lakukan ?!

    TUHAN : Keberhasilan adalah ukuran yang dibuat oleh orang lain. Kepuasan adalah ukuran yang dibuat olehmu sendiri. Mengetahui tujuan perjalanan akan terasa lebih memuaskan daripada mengetahui bahwa kau sedang berjalan. Bekerjalah dengan kompas, biarkan orang lain bekejaran dengan waktu.

    AKU: Di dalam saat-saat sulit, bagaimana saya bisa tetap termotivasi ?!

    TUHAN : Selalulah melihat sudah berapa jauh saya berjalan, daripada masih berapa jauh saya harus berjalan. Selalu hitung yang harus kau syukuri, jangan hitung apa yang tidak kau peroleh.

    AKU: Apa yang menarik dari manusia ?!

    TUHAN : Jika menderita, mereka bertanya “Mengapa harus aku ?!”. Jika mereka bahagia, tidak ada yang pernah bertanya “Mengapa harus aku ?!”.

    AKU: Kadangkala saya bertanya, siapa saya, mengapa saya disini ?!

    TUHAN : Jangan mencari siapa kamu, tapi tentukanlah ingin menjadi apa kamu. Berhentilah mencari mengapa saya di sini. Ciptakan tujuan itu. Hidup bukanlah proses pencarian, tapi sebuah proses penciptaan.

    AKU: Bagaimana saya bisa mendapat yang terbaik dalam hidup ini ?!

    TUHAN : Hadapilah masa lalu-mu tanpa penyesalan. Peganglah saat ini dengan keyakinan. Siapkan masa depan tanpa rasa takut.

    AKU: Pertanyaan terakhir. Seringkali saya merasa doa-doaku tidak dijawab.

    TUHAN : Tidak ada doa yang tidak dijawab. Seringkali jawabannya adalah TIDAK.

    AKU: Terima Kasih Tuhan atas chatting yang indah ini.

    TUHAN : Oke. Teguhlah dalam iman, dan buanglah rasa takut. Hidup adalah misteri untuk dipecahkan, bukan masalah untuk diselesaikan. Percayalah padaKu. Hidup itu indah jika kamu tahu cara untuk hidup.

     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel